RECOFTC
ASFCC

ASEAN melihat keuntungan besar dalam perhutanan sosial, tantangan masih ada

Pada acara penutupannya di Jakarta, Kemitraan ASEAN-Swiss tentang Perhutanan Sosial dan Perubahan Iklim merefleksikan sepuluh tahun kerja dan melihat ke depan untuk tantangan-tantangan yang mendesak dalam perhutanan sosial
A woman shows three men a map of ASEAN.
(kiri-ke-kanan) Duta Besar Swiss untuk ASEAN Kurt Kunz, Sekretaris Jenderal ASEAN Dato Lim Jock Hoi dan Direktur Eksekutif RECOFTC David Ganz membahas perhutanan sosial di Negara-negara Anggota ASEAN.

Dari 2010 hingga 2020, jumlah hektar yang dikelola oleh masyarakat lokal di bawah hutan sosial berlipat ganda di ASEAN. Pencapaian ini adalah hasil dari undang-undang dan kebijakan baru yang diperkenalkan oleh Negara-negara Anggota ASEAN dan didukung oleh Kemitraan ASEAN-Swiss tentang Perhutanan Sosial dan Perubahan Iklim (ASFCC). Namun tantangan dalam penguasaan dan implementasi masih harus diatasi.

Dalam 10 tahun terakhir, Negara-negara Anggota Asosiasi Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) telah menyaksikan peningkatan 100 persen dalam jumlah hutan yang dikelola oleh masyarakat lokal di bawah hutan sosial. Sejumlah bukti menunjukkan bahwa perhutanan sosial - istilah umum untuk pendekatan yang digunakan negara untuk mengalihkan kontrol atas hutan kepada masyarakat lokal - telah memberikan dampak ekonomi, sosial, dan lingkungan yang positif di seluruh kawasan dan dunia.

Statistik ini dirilis pada acara penutupan ASFCC, yang diadakan di Sekretariat ASEAN di Jakarta, Indonesia, 25-26 Februari 2020.

Acara ini mengeksplorasi pencapaian kemitraan panjang dekade antara ASEAN dan Badan Swiss untuk Pembangunan dan Kerjasama, yang mendanai ASFCC. Bersama-sama, keduanya membantu Negara-negara Anggota ASEAN mengembangkan, mereformasi dan menerapkan kebijakan perhutanan sosial. ASFCC mendukung perhutanan sosial di Negara-negara Anggota ASEAN melalui Kelompok Kerja ASEAN tentang Perhutanan Sosial (AWG-SF), sebuah badan penasehat untuk Pejabat Senior Kehutanan ASEAN (ASOF) yang menetapkan agenda kebijakan dan kerja sama kehutanan di ASEAN.

Partners of ASFCC stand on stage with drums
Anggota kemitraan ASFCC merayakan keberhasilan 10 tahun bekerja di perhutanan sosial dan jalan ke depan untuk memenuhi tantangan di masa depan.

ASFCC memiliki lima mitra pelaksana: RECOFTC, World Agroforestry Centre (ICRAF), Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR), Program Pertukaran Produk Hutan Non-Kayu (NTFP-EP), dan Pusat Regional Asia untuk Studi Pascasarjana dan Penelitian di bidang Pertanian (SEARCA). Para mitra ini melakukan penelitian, memberikan saran kebijakan, melaksanakan pelatihan, proyek percontohan yang didanai, menyelenggarakan pertukaran pembelajaran dan mendukung musyawarah di antara para pemangku kepentingan hutan dari pemerintah, organisasi masyarakat sipil, sektor swasta, dan masyarakat.

“Pekerjaan ini menyatukan orang-orang, seringkali untuk pertama kalinya, untuk saling mendengarkan pendapat satu sama lain dan memahami bukti yang disajikan oleh organisasi yang terlibat dalam kemitraan,” kata Doris Capistrano, penasihat senior ASFCC, pada acara tersebut. "Ini, pada gilirannya, telah menyebabkan peningkatan luas dalam kebijakan dan praktik di seluruh wilayah."

A woman speaks on stage
Doris Capistrano membahas bagaimana inisiatif ASFCC mendukung Negara-negara Anggota ASEAN untuk mengembangkan dan mengimplementasikan kebijakan dan Undang-Undang Perhutanan Sosial.

Saat ini, banyak negara di ASEAN telah mengadopsi atau akan mengadopsi Undang-Undang perhutanan sosial baru atau yang telah direvisi secara signifikan, termasuk Kamboja, Indonesia, Laos, Myanmar, Thailand, dan Vietnam. Pencapaian kebijakan yang signifikan ini disertai dengan perubahan kelembagaan. Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, dan Vietnam semuanya telah merestrukturisasi kementerian tertentu untuk mendukung kehutanan sosial. Negara-negara ini telah memberikan mandat, peran dan anggaran yang jelas kepada unit-unit kehutanan sosial di dalam kementerian yang bertanggung jawab atas kehutanan.

Three people sit at a table in front of presentation showing a map of ASEAN
David Ganz selama acara penutupan ASFCC menyajikan bagaimana perhutanan sosial memungkinkan Negara-negara Anggota ASEAN untuk mencapai tujuan nasional mereka, Tujuan Pembangunan Berkelanjutan dan memenuhi komitmen mereka untuk memerangi perubahan iklim.

Namun tantangan tetap ada untuk kehutanan sosial di ASEAN. Pertumbuhan ekonomi di wilayah ini meningkat pesat, dan pada kecepatan yang tidak merata, mendorong konflik penggunaan lahan dan migrasi. Bagi banyak komunitas di ASEAN, penguasaan lahan masih tetap lemah dan tidak jelas. Tantangan-tantangan ini secara signifikan merusak kemampuan pemerintah untuk mengimplementasikan dan memperluas inisiatif kehutanan sosial.

Pada acara tersebut, Negara Anggota ASEAN, mitra ASFCC, dan AWG-SF menyatakan komitmen mereka untuk mengatasi tantangan ini. Rencana mereka, sesuai dengan Rencana Aksi untuk Kerja Sama ASEAN dalam Kehutanan Sosial (2021-2025), akan fokus pada penguasaan lahan, mengintegrasikan kehutanan ke dalam sektor perubahan iklim, dan memperkuat sumber daya manusia serta kemampuan ASEAN untuk mengatasi masalah-masalah ini melalui kerja sama. mekanisme.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang dampak Kemitraan ASEAN-Swiss pada Perhutanan Sosial, kunjungi sumber daya Pohon Pengetahuan di sini. Pohon Pengetahuan adalah sumber daya web yang mengumpulkan lebih dari satu dekade pengetahuan yang dikumpulkan oleh ASFCC tentang praktik kehutanan sosial di Asia Tenggara.

###

Pekerjaan RECOFTC mendapat dukungan dari Badan Pengembangan dan Kerjasama (SDC) Swiss dan Badan Kerjasama Pengembangan Internasional Swedia (Sida).