RECOFTC Indonesia
Cerita

Ibu Ida memicu diskusi di Indonesia - Dari perkuliahan konvensional ke fasilitasi partisipatif

Detty Saluling
Stories of Change
Ida CFET
Detty Saluling

Dr. Kusdamayanti, seorang pelatih senior pemerintah dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia menyelesaikan pelajaran terbarunya. Dia telah menjadi pelatih pemerintahan sepanjang kariernya, dan tetap setia pada metode pelatihan tradisional yang digunakan oleh pemerintah yaitu melalui serangkaian presentasi dengan PowerPoint tentang teori pengelolaan hutan.

Namun, hal itu berubah pada tahun 2009 ketika dia mengambil bagian dalam pelatihan Manajemen Konflik oleh RECOFTC – The Center for People and Forests. Di sana, ia mulai menyadari bahwa pelatihan dapat dilakukan secara interaktif dan melibatkan para peserta yang juga membantu proses belajar mereka.

Begitu pelatihan selesai, Ibu Ida meninjau kembali materi dan metode pelatihannya. Dengan menggunakan teknik dan pendekatan baru dari pelatihan RECOFTC, dia merevisi kurikulumnya tentang pengelolaan hutan dan konflik. Dia menyederhanakan istilah-istilah teknis dan memasukkan inklusi sosial terpadu sebagai bagian dari pekerjaannya bersama dengan pendekatan untuk mengubah manajemen konflik secara praktis.

Dia segera mendapat kesempatan pertama untuk menerapkan ide-ide baru. Bersama dengan tiga pelatih pemerintah lainnya dari Pusat Pendidikan dan Pelatihan Kehutanan (Pusdiklat Kehutanan, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia), dia memfasilitasi pelatihan bersama RECOFTC-Pusdiklat Kehutanan mengenai pengelolaan hutan untuk pegawai kehutanan nasional.

Pada tahun 2010, ketika RECOFTC mulai mengimplementasikan Pembangunan Kapasitas Akar Rumput untuk proyek REDD+ di Asia di Indonesia, Dr. Kusdamayanti - sekarang dikenal lebih akrab sebagai Ibu Ida - adalah pilihan alami untuk terlibat sebagai wakil dari KLHK.

“Salah satu kegiatan pertama yang kami lakukan adalah pelatihan lokakarya bagi pelatih dengan 16 pelatih nasional. Karena mereka begitu terbiasa dengan metode pelatihan konvensional, kami butuh waktu untuk mendorong para pelatih agar percaya diri untuk mengembangkan isi kursus mereka sendiri dan mengidentifikasi metode mereka sendiri untuk memberikan pelatihan. Mereka tidak terbiasa didorong untuk mengambil bagian dalam diskusi atau pengambilan keputusan. Selain itu, kami juga menyarankan agar mereka menyederhanakan bahasa dan istilah untuk mengakomodasi kebutuhan dan tingkat pemahaman pesertanya”, kata Ibu Ida.

Memahami perjuangan para pelatih, dia berbagi metode, trik, dan pendekatan yang dia pelajari dari RECOFTC atau mengembangkannya sendiri. “Topik-topik perubahan iklim dan REDD+ bisa sangat mengintimidasi dan rumit, terutama dengan semua istilah teknis dan jargon.”, dia menjelaskan.

“Saya sekarang tahu pentingnya menggunakan pengetahuan lokal dan membangun pengalaman komunitas untuk menjelaskan perubahan iklim dan konsep REDD+.

 “Tetapi metode Anda untuk menjelaskan dampak perubahan iklim baik untuk pelatih maupun masyarakat lokal sedang digunakan oleh banyak orang lain sekarang. Banyak yang menggunakan ide Anda ‘membungkus peserta dalam plastik’ sehingga mereka dapat secara pribadi mengetahui dampak perubahan iklim - panas dan mati lemas. Melalui latihan Anda, para peserta mendapatkan intinya!”, kata Kanchana Wiset, dari RECOFTC.

Peran Ibu Ida tidak berhenti di situ. Karena Pusdiklat Kehutanan memiliki mandat untuk melatih pejabat kehutanan dan pekerja penyuluhan di seluruh negeri, dia ditugaskan untuk memberikan pelatihan subnasional di beberapa provinsi di Indonesia. Meskipun dia percaya diri dalam keterampilannya untuk memfasilitasi, dia menemukan bahwa melakukan pelatihan dengan komunitas lokal memiliki tantangan tersendiri.

“Komunitas lokal pada awalnya sering tidak peduli dengan konsep perubahan iklim atau REDD+ meskipun mereka menghadapi dampak iklim setiap hari,” katanya. “Misalnya di Taman Nasional Meru Betiri, kami perlu melatih sekelompok pengkhotbah perempuan. Kami harus menyesuaikan kurikulum dengan konteksnya sehingga para pengkhotbah perempuan dapat terkait dan tertarik.” 

pelajaran inovatif perubahan iklim
Pelajaran inovatif tentang perubahan iklim pada masyarakat

“Ketika kami memulai lokakarya dengan para pengkhotbah perempuan, kami bahkan tidak menyebutkan perubahan iklim atau REDD+. Kami baru saja mendiskusikan situasi di desa mereka dan kehidupan sehari-harinya. Kami kemudian meminta mereka untuk menggambar dua gambar, yaitu satu gambar tentang kondisi desa dan hutan mereka ketika mereka masih muda dan satu lagi tentang kondisi saat ini. Begitu mereka melihat dan membandingkan gambar mereka sendiri, kami dapat membawa topik perubahan iklim dan REDD+. Kami menggunakan metode yang kami tahu para wanita bisa merasakan, mengalami, dan mengingat kisah-kisah pribadi mereka”, kenang Ibu Ida. Baginya mengajar adalah menyentuh hati, filsafat yang dia gunakan dalam pelatihan atau fasilitasi.

Hingga saat ini metode dan pendekatan Ida masih digunakan oleh pelatih dan fasilitator kehutanan lainnya. Tidak hanya digunakan oleh pelatih dalam lokakarya dengan komunitas lokal, tetapi komunitas lokal yang menjadi fasilitator akar rumput juga menggunakan pendekatan Ida ketika mereka melakukan peningkatan kesadaran di komunitasnya. Ibu Ida masih menerima panggilan telepon dan email dari pelatih dan penyuluh dari provinsi lain yang meminta bimbingannya.

“Saya sekarang tahu pentingnya menggunakan pengetahuan lokal dan membangun pengalaman komunitas untuk menjelaskan perubahan iklim dan konsep REDD+. Saya telah mengintegrasikan banyak pengetahuan, keterampilan fasilitasi, dan teknik baru saya dalam kurikulum saya sendiri dalam Pusdiklat Kehutanan. Ini akan membantu Pusdiklat meningkatkan kapasitas dan reputasi organisasi saya sebagai lembaga pengembangan kapasitas nasional pemerintah. Pusdiklat Kehutanan memiliki misi untuk menjadi pusat pelatihan REDD+ internasional dan saya percaya dengan peningkatan keterampilan dan kapasitas kami, kami dapat mewujudkan impian ini.”, kata Ibu Ida dengan percaya diri.

Ida from CFET
Ibu Ida